Jangan Sembarangan Upgrade Intercooler Pada Mesin Turbo

Jangan Sembarangan Upgrade Intercooler Pada Mesin Turbo

Mobil MurahUpgrade turbo biasanya dibarengi dengan penyesuaian di intercooler.

Sebab turbo ukuran lebih besar mampu mengisap udara lebih banyak, bertekanan tinggi dan menghasilkan panas yang juga tinggi.

Tapi perlu diketahui, intercooler mesin turbo enggak bisa asal diupgrade tanpa hitungan.

Hal ini disampaikan oleh Luckas Dwinanda, Chief Engineering bengkel Engine Plus Motorsport, (9/11/20).

“Intercooler fungsi utamanya menurunkan suhu udara yang akan masuk ke intake dan ruang bakar,” buka Luckas.

“Untuk menentukan intercooler yang baik itu yang pertama adalah volume intercooler, belum tentu semakin besar volume intercooler semakin baik,” tambahnya.

Sebagai contoh volume intercooler standar hanya 2 liter tapi diupgrade sampai 5 liter bahkan lebih itu belum tentu baik bila ukuran dan tekanan turbo tidak tinggi.

“Yang ada nanti malah muncul gejala turbo lag karena turbo membutuhkan waktu untuk mengisi ruang yang ada di intercooler dan pipping, jadi percuma,” sebutnya.

Sebaiknya, volume intercooler disesuaikan agar tidak terlalu kecil ataupun tidak terlalu besar.

Selain dari volume intercooler, yang patut untuk diperhatikan adalah kemampuan heat exchanger dari intercooler itu sendiri.

“Semakin tinggi heat exchanger sebuah intercooler maka semakin baik menurunkan suhu udara yang lewat,” beber pria yang bengkelnya ada di Jl. Indokarya 1 Blok A No.1, Sunter, Jakrta Utara.

Heat excharger bisa dipengaruhi dari kualitas bahan aluminium yang digunakan dan kisi-kisi intercooler.

BACA JUGA : Setiap Isi Bahan Bakar Mesin Jadi Susah Hidup Apa Yang Salah?

“Intercooler dengan bahan aluminium dengan kualitas terbaik masih lebih bagus dibanding dengan intercooler dengan bahan stainless steel,” tutup Luckas Dwinanda.

admin

Related Posts

Read also x