Headlamp Mobil Pakai LED Aftermarket saat Musim Hujan Apakah Aman?

Headlamp Mobil Pakai LED Aftermarket saat Musim Hujan Apakah Aman?

Mobil MurahHeadlamp mobil ganti pakai LED Aftermarket saat musim hujan, apakah aman?

Berkurangnya jarak pandang saat musim hujan menjadikan pencahayaan headlamp (lampu utama) mobil sangat penting.

Penggunaan lampu utama mobil pakai LED Aftermarket dianggap berbahaya karena berkurangnya pencahayaan ke depan.

Menurut Suhendra Hanafiah, Operation Manager PT Sarana Berkat, banyak salah kaprah pemilik mobil yang mengganti headlamp dengan lampu LED aftermarket harus berwarna putih atau kebiruan.

“Karena LED dianggap harus warna putih kebiruan, padahal malah bahaya kalau dipakai saat musim hujan,” tekan Suhendra kepada kami.

Suhendra menjelaskan lampu LED dengan warna putih memiliki suhu cahaya 5000 Kelvin yang masih dalam batas aman dan banyak digunakan OEM mobil.

Yang menjadi masalah adalah penggantian lampu LED aftermarket dengan suhu cahaya di atas 6300 Kelvin.

“Rentang angka segitu suhu cahaya semakin dingin yang menghasilkan spektrum warna kebiruan dan sulit tembus kabut,” jelas Suhendra.

Lanjut Suhendra, spektrum warna biru mudah membias ketika memancar ke air hujan yang turun disertai kabut sehingga penerangan ke depan semakin sulit, terutama saat malam hari.

Suhendra menyarankan jika ingin menggunakan lampu LED aftermarket cari yang spesifikasinya 5000 Kelvin ke bawah.

“Seperti lampu LED PIAA 4300 Kelvin yang punya spektrum warna kekuningan, suhu cahaya yang hangat bisa tembus kabut,” sambung Suhendra.

BACA JUGA : Dua Bagian Ini Jadi Biang Keladi Rusaknya Electric Power Steering

“Tapi banyak yang menganggap lampu warna kuning bukan seperti lampu LED makanya jarang yang cari 5000 Kelvin ke bawah,” tawa Suhendra.

admin

Related Posts

Read also x